-->

Sabtu, 10 September 2011

PUYAN:"Bukan (Cinta) Main-Main" part 1

Hallo Blogger!! Ketemu lagi nih sama serial Puyan. Tapi ini serial Puyan terbaru, pengennya sih diposting pas ramadhan kemaren, soalnya latar waktunya juga pas bulan puasa, tapi karena episode sebelum ni belum kelar, makanya episode yang ini delay. Tapi gpp deh, anggap aja kita nostalgia sama bulan puasa kemaren. Kebet yuk?






Malam itu gak seperti biasanya, Puyan duduk manis di meja belajarnya. Biasanya jam segini ia lebih memilih jalan sama teman-temannya, atau usil gangguin adeknya, atau malah main game di kamarnya. Namun kali ini lain, ia lebih berkonsentrasi mengerjakan sesuatu di meja belajarnya.

Sebenernya sih gak aneh, kalo kita tahu apa yang dilakukan bocah ini, ya, ia sedang menulis sebuah surat cinta. Bukan!! Tentu saja bukan buat Wawan, Ivan, Tama, Zaki, Bayu, apalagi Able! Tapi buat Prisia. Cewek blasteran Aceh-Turki yang beberapa bulan terakhir menyita hatinya.


Ia pertama kali ketemu sama Prisia empat bulan yang lalu, pas awal ia naik kelas dua SMA. Emang, sebelumnya mereka berdua tak saling mengenal satu sama lain, kalo sekedar tahu atau pernah denger, mungkin iya. Soalnya Prisia itu udah sejak lama jadi primadona sekolah, cantik, lembut, ramah, cerdas, baik, solehah, blasteran, pokoknya hampir sempurna lah. Sedangkan Puyan lebih terkenal sebagai siswa yang paling jahil, usil, kreatif, suka ngomong nyablak, gaya rambutnya yang agak Korean style, serta tentu saja jabatannya sebagai ketua gank siswa-siswa paling jahil se SMATIPERPAT.

Saat itu, Puyan yang lagi sebel sama satpam sekolah yang kerjaannya main voli, atau godain siswi-siswi yang kecakepan sampe lupa jaga di posnya, padahal udah ada dua biji sepeda balap siswa yang raib di parkiran. Puyan sebel sama tingkahnya yang sok kecakepan, kalo ada acara nyanyi-nyanyi di panggung tu orang pasti yang paling antusias, maunya dia mulu yang nyanyi, udah ngerasa jadi Pasha Ungu aja. Makanya Puyan sama temen-temennya, Wawan, Bayu, Tama, dan Able, berencana mau ngebocorin ban motor si satpam. Nah pas lagi ngelakuin hal itu, eh, malah ketahuan Prisia yang kebetulan lagi lewat. Tentu saja Prisia ngadu ke guru tentang kelakuan 5 sahabat itu, alhasil mereka dihukum disuruh ngebersihin WC seminggu penuh. Mereka lalu punya niat buat ngerjain balik Prisia, tapi hal itu gak sampe kejadian soalnya Puyan yang gak sengaja ketemu Prisia di perpus, langsung kagum sama tu cewek. Dan udah bosa ditebak, Puyan klepek-klepek, boro-boro mau ngerjain, yang ada Puyan malah kenalan dan tukeran nomor handphone sama Prisia, ahai!! Kalo ingat kejadian itu, Puyan pasti senyum-senyum geli, dan bawaannya mau gigit jempol kaki aja!!


Dan saat ini Puyan lagi semangat-semangatnya bikin surat cinta buat Prisia, padahal udah ada hp atau email buat ngirim yang begituan. Tapi Puyan gak mau, ia lagi pengen nulis. Ia mau nembak Prisia, apalagi lusa khan bulan puasa, ia mau bulan puasa tahun ini udah punya pacar. Jadi bisa taraweh bareng, ada yang bangunin pas sahur, pokoknya mantep dah, ibadah jalan, cinta tersalurkan!

Puyan betul-betul sedang dilanda cinta, liat aja tingkahnya yang nulis surat cinta sambil senyam-senyum sendiri kayak orang sedeng. Kadang – kadang ia mencium kertas suratnya, kadang ia nyium keteknya abis itu ia semaput sendiri. Bukan hanya itu, katanya biar lebih mantep suratnya, ia sampe bela-belain jungkir balik nulis surat pake jempol kakinya.

Selesai nulis surat ia Puyan langsung ngehempasin diri ke kasurnya, sambil mendekap surat yang baru kelar dibikinnya. Ia membaca kembali surat itu.

Prisia, aku gak mau gombalin kamu lewat surat ini..
Karena kamu sangat istimewa..
Aku gak mungkin nyama-nyamain kamu sama Dra”gombal” yang rambutnya kayak sarang burung wallet itu (tuh,khan, pas nulis surat cinta sempet aja ngaco)
Aku gak bisa berpuisi cinta..
Maafin aku..
Aku terlalu konyol buat ngungkapin perasaanku..
Bukan karena aku tak serius..
Tapi karena aku tak kuasa menahan perasaan yang teramat dalam buat kamu..
Aku masih ingat saat kamu melototin aku pas aku mau bocorin ban motor satpam dulu..
Aku harusnya berterima kasih pada satpam itu..
Seandainya dia gak nyebelin, kita mungkin gak bakal sedeket sekarang..
Aku juga berterima kasih sama motornya..
Soalnya kalo gak punya ban, aku gak mungkin mau bocorin, dan kita gak bakal ketemu..
Tapi satu hal yang paling aku syukuri..
Aku bisa bertemu sama kamu..
Aku tahu mungkin ini bukan pertama kalinya kamu diperlakukan gini oleh cowok..
Tapi aku berbeda..
Aku gak mau nyeritain kebaikan kamu sama kamu sendiri..
Aku justru mau nyeritain kebaikan aku..
Dan salah satu kebaikanku yang terbesar adalah..
Jatuh cinta sama kamu..
Ada yang bilang “buah gak akan jatuh jauh dari pohonnya..”
Gak ada nyambungnya emang sama surat ini..
Aku cuman gak mau jauh-jauh dari kamu, apalagi saat aku “jatuh” kayak gini..
Lebih tepatnya jatuh cinta..
Sama kamu..
Prisia..
Aku mau jadi pacar kamu..
Apa kamu juga begitu?

ttd
Yg mencintaimu..
Puyan..
Dilarang mencopy tanpa seizin yang bersangkutan
Hak cipta dilindungi Undang-Undang


Puyan tersenyum penuh harapan. Besok ia akan memulai segalanya, pedekate telah ia lakukan sebaik mungkin. Prisia pasti akan menerimanya, ia yakin itu. Tak lama kemudian ia tertidur menjelajah malam yang semakin larut dengan keyakinan dan harapannya.

**
Sebelum adzan subuh, Puyan udah bangun, udah mandi, dan udah shalat subuh (eh, sori, kalimat yang terakhir salah, ntar Dhika malah dilabrak pak haji!). Pokoknya Puyan udah sangat semangat 45, kelar shalat subuh berjamaah di mesjid komplek, ia langsung ngelap dan manasin mobilnya. Sebenernya bukan mobilnya sih, tapi mobil mbaknya yang kebetulan lagi kuliah S2 di Amsterdam yang dibiayaain oleh perusahaannya bekerja. Jadi Puyan yang make tu mobil, daripada nganggur. Intinya Puyan lagi ceria dan rajin-rajinnya, sampe Umi dan Abi yang heran sama kelakuan anak cowok satu-satunya itu, sempet bisik-bisik curiga.

“Bi, tuh si Puyan kenapa? kemasukan jin botol kali..” Tuduh Umi

“Gak mungkin, Mi. Kalo kemasukan jin, mah, pasti mata Puyan merah. Itu enggak..” bantah Abi.

“Terus kenapa dia kok jadi rajin gitu? Jangan-jangan Abi tadi malam masuk ke kamar Puyan terus masukin balsam ya ke mulutnya pas dia ngorok?”

“Umi apaan sih, tambah ngaco deh, ngomongnya…”

“Umi curiga aja, Bi, gak biasa-biasanya Puyan rajin kayak gitu..”

“dapat lailatul qadar kali, Mi..” tanggap Abi asal.

“Eh, si Abi mah, ngasal! Khan belum bulan puasa, Bi..”

“Oh, iya, Abi pikun..”

“jangan-jangan bener dugaan Umi, anak kita kemasukan Jin..”

“jangan ngomong sembarangan, Mi, coba tanya anaknya dulu..”

“Yan, kok tumben kamu rajin, ada apa?”

“Emang kenapa, Mi?” Tanya Puyan balik sambil senyam senyum ngelap mobilnya.

“kamu kerasukan jin ya?” Tanya Umi spontan.

Abi mencubit lengan Umi, Umi cuman meringis.

“Kok tau, Mi..” sahut Puyan seneng.

“Tuh,khan, Bi, apa Umi bilang… kita mesti manggil ustadz, Bi, cepetan, ntar jinnya manggil temen-temennya,bisa jadi bukan cuman sebiji jin yang merasuki Puyan, tapi malah satu kampung, gimana?” ujar Umi panik.

“Udah, Mi, tenang.. aduh, gimana nih? Lho kok Abi malah ikut-ikutan panik,padahal khan Abi tadi yang nenangin Umi, Umi sih…”

“Lho, kok malah nyalahin Umi..?”

“Pokoknya tenang, ntar Abi ngehubungi ustadz kenalan Abi, pandai ngusir setam, jin, roh jahat, ngusir nyamuk, sampai ngusir kuda..”

“Ih, si Abi, malah becanda.. buruan atuh, Bi..ntar mulut Puyan keburu bebusa, lho…”

Lho? Ini bebusa, ngebahasa orang kesurupan atau overdosis?

Yang jelas suasana pagi itu, di rumah Puyan mulai rebut. Bahkan adek cewek Puyan yang SD kelas empat ikutan panik, bukan karena takut kerasukan jin juga, tapi karena kaos kaki kesayangannya ilang sebelah. Sedangkan Puyan masih asyik bersiul-siul di luar sambil ngelap-ngelap mobil Honda jazz hijau metaliknya.

Sampai seorang ustadz kenalan Abi datang ke rumah, Puyan masih sial-sul gak nyadarin kalo si ustadz itu adalah orang yang dipanggil Abi buat “nyembuhin” Puyan.

“Oh, Pak Rahman, mana yang mau di rukyah?” Tanya sang Ustadz.

“Itu, Ustadz, yang lagi ngelap mobil..” Abi nunjuk ke arah Puyan.

“Apa gak salah tuh, kayaknya gak kayak orang kesurupan, deh..” Pak Ustadz agak ragu.

“Pak Ustadz cek sendiri, deh..”

Sang Ustadz tentu saja heran, kok disuruh ngecek sendiri. Tapi yang namanya Ustasz, pastinya rendah hati dan gak mau suudzon. Ia pun mendekati Puyan. Terjadi perbincangan sebentar, sampai saling ketawa-ketiwi.

“Bi, Pak Ustadznya kenapa? Kok ketawa gitu, jangan-jangan Pak Ustadznya udah kerasukan juga..” bisik Umi.

“Hus! Beliau itu Ustadz, ilmunya tinggi, tapi serem juga, ya..” Abi bergidik.

Tak lama berselang Pak Ustadz kembali menghampiri Abi dan Umi.

“Tenang Pak, Bu, anak Ibu udah sembuh..”

“Cepet banget, Pak Ustadz, emang anak saya kerasukan jin apa?”

“Kerasukan jin cinta..” kata Ustadz sambil tersenyum.

“Hah, apa anak saya jatuh cinta sama Jin, Ustadz?”

Ustadz ketawa renyah sambil menepuk pundak Abi, “Tenang, Pak Rahman, itu bukan sesuatu yang buruk, saya juga pernah mengalaminya waktu masih muda..”

Abi dan Umi tercekat, “Ustadz pernah jatuh cinta sama jin?” batin mereka.

“Ya, udah, Pak, Bu, saya permisi dulu, kebetulan mau ceramah sebentar lagi.. mari, assalamu’alaikum..”

“Waalaikum salam..” sahut Abi dan Umi agak terbata-bata.

“Mi, Abi belum siap punya menantu Jin..” ucap Abi serak ketika Pak Ustadz udah pergi.

“Umi juga gak bisa ngebayangin bakal punya cucu yang hobi ngilang-ngilang..” tambah Umi sendu.

Sementara Puyan masih asyik sial-siul di halaman rumahnya sambil ngelap mobilnya.

**

“Yan, ada kabar penting..!!”

Seru Tama nyambut Puyan yang baru aja markir mobilnya di parkiran sekolah.

“Elu apa-apaan sih, Tam?” sahut Puyan kesel.

“ada kabar penting..”

“Pentingnya kayak gimana ?”

“Kayak gimana, ya? Pokoknya penting, gitu deh kata Wawan..”

“Emang yang penting apaan?”

“Kabarnya..”

“Nah, kalo yang penting itu kabarnya, kenapa ngasih tau ke gue, kasih taunya ke kabarnya, jangan sama gue..”

“Oh, iya, khan yang penting kabarnya, ya.. berarti ngasih tau mesti ke kabarnya, ya..” Tama mengangguk-angguk oon.

“Iya, lu balik gih, ke Wawan, kasih tau yang tadi, yang penting itu kabarnya, jadi ngasih tau itu ke kabarnya, bukan sama gue. Jangan maul u dibego-begoin Wawan. Elu khan udah bego..”

“Berarti gue nyamperin Wawan sekarang, nih?”

“Ntar pas kelulusan!!”

“lama amat, Yan, terus gue ngapain di sini..”

“Ya, sekarang!!! buruan sana!!”

Tama langsung ngacir.

Beberapa menit kemudian Tama muncul lagi.

“Apa kata Wawan?” Tanya Puyan sambil mengikat tali sepatunya.

“Gue kena marah! Elu sih, itu khan kabar penting buat elu..”

“Lho, kok nyalahin gue? Itu kabar penting buat gue khan?”

“Iya.. dan kata Wawan ada hubungannya sama elu..”

“Nah, berarti elu yang salah, Khan ada hubungannya sama gue, kenapa elu yang ngasih tau, harusnya khan gue sendiri yang ngasih tau, soalnya itu khan ada hubungannya sama gue. Kalo ada hubungannya sama elu, baru elu yang ngasih tau..”

Lagi-lagi Tama manggut-manggut dengan oon, dan tak ketinggalan ekspresi nganga-nya,
“berarti gue yang salah ya..”

“Ya, iya, lah, buruan elu balik ke Wawan kasih tau yang gue bilang tadi. Biar gue nunggu di sini..”

“Oke deh!” Tama kembali ngacir.

Tak seberapa lama, ia muncul lagi, kali ini bersama Wawan.

“Elu ngeselin, ya. Bikin gue bĂȘte aja, udah tau ni anak IQ-nya ketinggian, pake elu ajak ngomong muter-muter!” Wawan langsung ngedamprat Puyan.

“Emang ada apaan sih?”

“Ada apaan sih, ada apaan sih!! Ada kabar penting! Mengenai Prisia..!!”

Mendengar nama Prisia disebut, Puyan langsung kaget. “ada apa dengan Prisia?”

“Kayak judul lagu, Yan..” tikung Tama.

“Diem lu!! Gue patok juga, lu!!” bentak Wawan kesel karena pesannya yang gak nyampe-nyampe tadi.

“Emang Prisia kenapa, Wan?” Tanya Puyan penasaran.

“Prisia udah tau, kalo elu ikut tawuran lawan anak-anak SMATAMATA, dan dia marah besar sama elu…”

Puyan langsung pucat. “Yang bener? Tapi khan Tawurannya berakhir damai, gak ada yang terluka..”

“Itulah masalahnya, Prisia, gak mau denger ceritanya sampe habis, yang dia tau, elu dah bikin dia jijai sama elu!!”

Puyan bener-bener pucat.

“Dan ada yang lebih parah…” sambung Wawan. “Lu ikut gue!!”

Wawan menarik tangan Puyan, sedangkan Tama mengikutinya di belakang. Mereka berhenti gak jauh dari kantin.

“Elu liat sendiri…” kata Wawan sinis.

Lalu dengan mata kepalanya sendiri, Puyan melihat di kantin, Prisia duduk berduaan dengan seorang cowok, yang belum pernah ia liat sebelumnya. Mereka akrab dan mesra banget, ketawa bareng, suap-suapan, bahkan Prisia sampai ngelap bibir sang cowok pake tisu dengan mesra.

Puyan seakan-akan gak percaya. “Siapa cowok itu..?”

“Anak baru, pindahan, kelas tiga..” jawab Tama kali ini dengan mimik lebih serius.

“Kayaknya mereka udah kenal lama, Yan.. ini gak bisa dibiarin..” ujar Wawan geram.

Puyan memandangi pasangan itu, lalu berbalik pergi.

“Eh, Yan, elu mau ke mana?” Wawan mengejar Puyan.

“Gue mau ke kelas, gue piket hari ini..”

“Apa lu gak mau nyamperin mereka, ngelabrak cowok itu, kek..”

“Buat apa?” ucap Puyan sendu.” Gue bukan siapa-siapa Prisia juga..”

“Payah, lu, Yan! Katanya elu cinta sama dia!!”

“Elu denger gak!! Gue itu bukan siapa-siapa dia, dan itu berlaku dari dulu!! Gue gak berhak ngelarang dia berhubungan sama sapapun!!” nada bicara Puyan meninggi.

“Maafin gue, Wan..” Sambung Puyan lebih sendu.

“Ya, gue ngerti perasaan lu..” jawab Wawan merangkul pundak sahabatnya begitu pula dengan Tama.

“Lu mau ikut gue ke kelas, gak?” Tanya Puyan serak.

Wawan dan Able gak menjawab. Mereka perlahan mengikuti langkah berat Puyan.

Puyan saat itu benar-benar patah hati. Ia gak bisa nangis, perlahan ia ingat surat yang ditulisnya dengan penuh harapan dan senyum tadi malam. Dan sekarang hal itu membuat dadanya serasa makin terhimpit benda panas, sangat perih.

BERSAMBUNG…

Kaget, ya, serial Puyan episode ini kok lebih melankolis? Dhika juga awalnya kaget pas dapet ide ini. Tapi justru ini yang bikin serial Puyan lebih manusiawi, dan bikin kita makin deket sama Puyan, bahwa Puyan itu juga remaja biasa dengan segala taraf kejahilan dan kesedengannya, ia tetap remaja biasa.

Yang pasti, tentu perih banget ya, jadi Puyan, udah capek-capek pedekate, udah yakin mau nembak, udah bikin surat cinta pula, bela-belain begadang. Tapi pas mau nembak, sang cewek malah mesra sama cowok lain, main suap-suapan sampe lap-lapan lagi (untuk kata “lap-lapan” huruf “P” pertama dan garis mendatar jangan dibuang, ingat).

Nah, yang jelas, part selanjutnya tentu makin seru, gimanakah kelanjutan hubungan Puyan sama Prisia yang terlanjur udah klop banget serasinya? Dan gimana pula tanggapan sahabat-sahabat Puyan dengan kejadian tadi? Wawan aja udah marah banget, bawaannya mau ngubek-ngubek jamban aja. Pokoknya biar gak ketinggalan, pantengin terus serial ini.

Oke, kita punya dua kiriman email dari dua cewek cakep yang subhanallah, mandanginnya aja bikin batal puasa. Yang bikin Dhika surprise, salah satunya adalah temen Dhika waktu di SMP al-Izhar dulu, namanya Vira Melati yang tinggalnya di Jakarta. Nih bunyi emailnya..






“Ichaaaa!!! Oh, iya, sekarang khan udah kuliah ya, pasti kamu gak cadel lagi, tapi masih boleh manggil kamu Icha, khan? hehehehe 
Wah, gak nyangka sekarang udah bikin serial aja, ya, kirain masih suka main monopoli. Kita kangen nih,sama kamu, kapan ngapel ke rumahku lagi? Hihihihi, kebongkar deh, cimonnya sang Dhika Potter….
Jujur, aku baru tau kamu punya blog dari temen kita si Tumang botak, temen kamu, khan? sama-sama sundanya lempeng kayak kamu, oh, iya, dia sekarang udah jadi kru di salah satu TV swasta Indonesia, katanya nitip salam sama kamu, soalnya dia lagi ngeliput di daerah, katanya “maneh sok diantos-antos, diimpi-impi, tong jadi playboy deui nya?” hehehehe…
Oh, iy, serialnya lumayan bagus, jadi ingat masa SMA dulu, sekali-kali dong angkat cerita kita waktu SMP pas kamu bikin Winda nangis, gara-gara kamu nyium dia dulu, eits, sori, keceplosan, Cha… :-P
Kapan-kapan main ke sini, ya, kamu gak kangen sama aku? Orang rumah nanyain kamu mulu, lho, mana nih, Dhika yang cadel nyebut namanya sendiri dulu, kakakku ketawa pas tau aku ngirim email ke kamu, katanya ketemu pacar lama, hahahahaha.. tau deh, yang sekarang udah jadi penyiar…
Oh, iya, Cha, insya Allah, libur semester aku mau ke Palangka Raya, soalnya Omku baru dipindah tugas ke Palangka Raya, aku boking kamu ya, seminggu penuh? Ceweknya gak marah, khan?hahahaha, kamu pilih aku atau dia?hihihi,udah ah..
Kutunggu postingan kamu selanjutnya ya,jangan lupa nope, kirim ke emailku..”



Nah yang kedua dari cewek asli Palangka Raya, yang punya nama Rizky Fitriana





“Hai, Puyan!!! Ini emailku yang pertama, tolong diposting ya..
Puyan kok lama banget sekarang baru diposting?padahal mantep tuh buat ngabuburit…
Aku mau nitip salam buat Tama yang ada di serial, plis deh, karakternya lucu banget, apalagi kalo udah ketemu sama Able, ngakak banget aku..
Buat Dhika yang bikin serial ini, cieee, kok yang jadi pacarnya Puyan, malah Prisia, bukannya Ayu, aku jadi curiga..hehehehehe..
Dhika, mana nih, serial Puyan yang romance, penasaran, kelakuan bocah tengil kayak gitu kalo udah jatuh cinta..
Aku boleh ngasih saran, gak? Boleh, donk,ya.. kalo bisa paragrafnya dirapiin, cz susah bacanya kalo kayak gitu, terus Zaki banyakin dong dialognya, soalnya karakternya bikin gemes, diam-diam menghanyutkan…
Itu aja deh, oh, iya, aku suka sama karakternya Tama, Zaki, Ivan, sama Puyan, kalo temen-temenku sukanya Able, aku gak, soalnya Able itu bikin naik darah, hihihihihi..
Aku mau dong, dimasukkin jadi karakter namaku, jadi apa juga boleh, aku maunya sih jadi primadona SMATIPERPAT, (maunya) hehehe..
Udah ya, dadaaaaaaahhhhh….”


Buat kamu yang namanya mau jadi salah satu karakter di serial ini, silakan kirim komentar, kritik, saran, atau pertanyaan kamu mengenai serial Puyan ke

Email : dhikapotter72@rocketmail.com

Facebook : Dhika Potter atau dhikapotter72@rocketmail.com

Atau langsung di blog ini kalo kamu udah punya akun blog juga.

Jangan lupa cantumin foto kamu yang paling keren ya…

Makasih..

“Jangan pernah memulai hal yang kamu tahu kamu gak bakal bisa mengakhirinya..”

Caw!!!

10 komentar:

  1. jangan patah semangat Puyan, kejar terus Prisia nyaa, go go go! ^^

    BalasHapus
  2. Puyannya lagi mencret saking cemburunya..
    hehehehe..
    baca jg donk judul-judul sebelumnya..
    thX

    BalasHapus
  3. makasih...
    jangan lupa baca posting sebelumnya,ya..
    n poolingnya vote juga..
    thX udah mampir..

    BalasHapus
  4. wah, ceritanya dalam mas, hampir mirip kayak cerita hidupku...

    BalasHapus
  5. masa sih?
    tapi gak sesarap Puyan khan?
    moga z gak,mau jadi apa anak bangsa kalo generasi mudanya kayak dia semua..
    hehehehe..
    makasih udah mau mampir,oh iya, ini sebenarnya postingan baru,kalo mau tau awal ceritanya,baca juga postingan lamanya,ya,cz ni serial bersambung...
    biar gak bingung Puyan itu sapa sih,..
    hehehehehe

    BalasHapus
  6. Wuahhahaa..
    gak semangat tadi bacanya gara2 panjang banget.
    tapi pas liat foto ceweknya langsung narik kursor lagi keatas.hahaha
    :)
    keren2.
    kreatip :D

    BalasHapus
  7. wkwkwkwk..
    setuju,penulis juga awalnya gak semangat,tp pas liat inbox email fotonya cewek2 cakep semua langsung semangat 45...
    thX udah mampir..
    baca juga postingan sebelumnya...

    BalasHapus
  8. waaah lucuuu...... keren....
    ^_^

    BalasHapus
  9. makasih,semoga akhirnya happy ending,ya (saya belum yakin mau bikin endingnya gimana) hehehehehe..

    BalasHapus